opera crypto browser ios

Akhirnya Browser Opera Crypto Kini Hadir di IOS

Akhirnya Browser Opera kripto kini tersedia di IOS yang memiliki dompet kripto bawaan dan akses ke aplikasi Web3.

Sebelumnya, Opera meluncurkan browser kustomnya sendiri, “Crypto Browser” dalam versi beta pada bulan Januari dan berjanji untuk membuat Web3 dapat diakses seperti situs Web2 lainnya. Operan merilis browser untuk pengguna Windows, Mac, dan Android pada saat itu, tetapi versi untuk perangkat iOS belum siap untuk dirilis. Opera kini telah mengumumkan bahwa Crypto Browser untuk iPhone dan iPad tersedia untuk diunduh di situs webnya.

Browser ini juga memiliki dompet kripto built-in independen yang mendukung Ethereum, Bitcoin, dan sistem blockchain lainnya. Ini memungkinkan pengguna untuk membeli cryptocurrency dengan mata uang fiat dan berdagang menggunakan token apa pun yang didukung tanpa perlu memasang ekstensi. Selain itu, browser akan memungkinkan pengguna untuk mengakses NFT berbasis Web3 dan aplikasi terdesentralisasi, termasuk 7.000 layanan berdasarkan ekosistem Polygon.

Fitur browser lainnya adalah homepage Crypto Corner dimana pengguna bisa mendapatkan informasi dan update real-time berita tentang cryptocurrency seperti:  harga coint terbaru, event coin, airdrop, dan podcast yang terkait dengan cryptocurrency. Opera mengklaim telah merancang browser untuk pengguna crypto berpengalaman dan pemula yang masih membutuhkan bantuan untuk menavigasi antara cryptocurrency dan Web3.

Berikut Pernyataan Jürgen Arnesen, Wakil Presiden Eksekutif Senior Opera:

“The interest in Web3 is continuing to grow. The Opera Crypto Browser Project was built to simplify the Web3 user experience that has often been bewildering for mainstream users. Opera believes Web3 has to be easy to use in order to reach its full potential and a mass adoption.”

“Minat pada Web3 terus tumbuh. Proyek Opera Crypto Browser dikembangkan untuk menyederhanakan pengalaman pengguna Web3, yang sering membingungkan pengguna tradisional. Opera percaya bahwa untuk mencapai potensi penuhnya, Web3 harus mudah digunakan dan diadopsi secara universal.

Opera belum mengungkapkan apakah browser iOS mendukung standar Etherium Layer 2 yang lebih hemat energi. Namun, itu memperkenalkan dukungan Layer 2 dalam versi Android pada bulan Februari, menjadikannya browser seluler pertama dengan fitur ini, menurut perusahaan.

TRENDING  Cara Mengubah Pembayaran Google Play Dengan Pulsa